Wireguard vs OpenVPN – Apa Bedanya?

Protokol VPN adalah komponen mendasar yang menentukan seberapa andal dan aman koneksi Anda nantinya. Protokol menyediakan standar di mana dua perangkat dapat berkomunikasi tanpa menimbulkan kesalahan. Ada beberapa Protokol VPN digunakan saat ini, masing-masing menawarkan sesuatu yang lebih baik atau lebih buruk. Wireguard adalah protokol VPN baru yang menarik banyak minat karena alasan yang akan kami jelajahi dalam hal ini blog dan bandingkan Wireguard vs OpenVPN untuk membantu Anda memahami mana yang lebih mumpuni.

Wireguard vs OpenVPN

Pengantar Wireguard

Wireguard adalah protokol VPN baru yang diperkenalkan ke dunia pada awal 2021 setelah fase beta. Protokol VPN berjanji untuk menjadi cepat, aman, dan lebih modern daripada rekan-rekannya.

Nilai tambah langsung untuk Wireguard adalah miliknya open-source alam. Sama seperti OpenVPN, kode sumber Wireguard bukanlah hak milik, yang berarti siapa pun dapat mengambil kode dan memodifikasinya, dan menyiapkan implementasi berdasarkan protokol. Ini juga memungkinkan komunitas untuk menemukan kerentanan keamanan sehingga dapat ditangani dengan cepat.

Salah satu cara Wireguard mengatasi kerentanan adalah dengan menghilangkan pilihan cipher suite. Sebagai protokol VPN, OpenVPN mendukung berbagai cipher suite, termasuk pertukaran kunci berganda, enkripsi kunci simetris, autentikasi pesan, dan algoritme hashing. Server VPN akan berkomunikasi pada cipher suite tertinggi yang didukung klien.

Wireguard menghilangkan pilihan ini dengan mendefinisikan algoritme. Berikut adalah algoritma yang digunakan oleh Wireguard:

  • Enkripsi simetris: ChaCha20
  • Otentikasi pesan: Poly1305
  • Pertukaran kunci: Curve25519
  • Hashing dan hashing dengan kunci: BLAKE2s
  • Kunci hashable: SipHash24
  • Derivasi kunci: HKDF

Wireguard vs OpenVPN

OpenVPN telah menjadi favorit di industri VPN sejak diperkenalkan pada tahun 2001. Protokol VPN telah berkembang selama bertahun-tahun dan dipuji secara luas karena dukungan kriptografinya dan fakta bahwa VPN ini dapat berjalan di keduanya. UDP dan TCP mode. Menjalankan OpenVPN di TCP sangat membantu untuk melewati firewall karena menggunakan port 443, yang juga merupakan port yang digunakan oleh HTTPS lalu lintas. Memblokir port berarti lalu lintas web tidak dapat melewati firewall.

Tapi OpenVPN diluncurkan 20 tahun lalu. Wireguard ingin menjadi protokol baru yang lebih ramping dan lebih cepat. Dan itu membuktikan hal itu dengan fakta bahwa Wireguard hanya memiliki 4000 hingga 5000 baris kode versus 400,000 baris kode untuk IPsec. Karena memiliki lebih sedikit baris kode, kemungkinan kerentanan potensial lebih kecil.

OpenVPN mendukung berbagai cipher suite yang memungkinkan perangkat lama mendukung protokol. Tapi itu juga membuka pintu untuk implementasi yang buruk yang dapat mengekspos kerentanan. Dengan menentukan cipher suite, Wireguard memastikan bahwa perangkat dan server mengikuti protokol keamanan terbaik.

Perbedaan lain antara Wireguard dan OpenVPN adalah cara mereka mengautentikasi server. OpenVPN didasarkan pada SSL / TLS, dan menggunakan pustaka OpenSSL untuk kriptografi. Itu dapat menggunakan nama pengguna dan kata sandi atau sertifikat untuk otentikasi. Sebagai perbandingan, Wireguard menggunakan enkripsi kunci publik untuk otentikasi.

Kami akan membahasnya lebih detail saat kami menjelaskan kelebihan dan kekurangan Wireguard dan OpenVPN.

Wireguard vs OpenVPN – Keuntungan dan Kerugian

Karena Wireguard menggunakan enkripsi kunci publik, Wireguard memerlukan alamat IP statis. Ini bermasalah untuk VPN sebagai layanan yang secara dinamis memberikan alamat IP. Hal lain yang dilakukan Wireguard adalah menyimpan alamat IP pengguna di memori hingga server di-boot ulang. Ini berbeda dengan protokol VPN seperti OpenVPN yang menghapus informasi alamat IP dari memori setelah pengguna mengakhiri koneksi.

Salah satu cara untuk memenuhi persyaratan alamat IP statis dari Wireguard adalah dengan membuat NAT Ganda, yang secara dinamis akan menetapkan alamat IP publik ke alamat IP statis pengguna sehingga tujuan tidak dapat mengenali pengguna.

Kerugian utama dari OpenVPN adalah konfigurasi dan kurangnya dukungan asli dalam hal OpenVPN. Menyiapkan OpenVPN dapat menjadi tantangan dan proses yang panjang. Karena penyiapannya yang relatif rumit, ada potensi konfigurasi yang tidak tepat.

OpenVPN tidak dibangun di Windows, Linux, atau macOS, yang berarti diperlukan perangkat lunak tambahan untuk membuatnya berfungsi.

Pendeknya:

Keuntungan Wireguard

  • Lebih ramping dan lebih cepat.
  • Suite sandi yang lebih kuat.
  • Dapat diandalkan untuk berpindah antar jaringan nirkabel.
  • Sumber terbuka.

Kekurangan Wireguard

  • Modifikasi diperlukan untuk menangani alamat IP statis dan kegigihan memori.
  • Tidak berfungsi pada perangkat lama.

Keuntungan OpenVPN

  • Lebih cepat dan lebih aman daripada protokol VPN lama.
  • Sumber terbuka.
  • Dukungan untuk berbagai cipher suite.

Kekurangan OpenVPN

  • Sulit untuk dikonfigurasi.
  • Tidak memiliki dukungan asli dalam sistem operasi.
  • Overhead yang tinggi dapat menimbulkan lebih banyak latensi.

Kesimpulan

Tidak ada keraguan tentang pentingnya protokol VPN dalam memastikan koneksi VPN Anda aman dan tidak membocorkan alamat IP Anda. FastestVPN memberi Anda pilihan untuk memilih antara IKEv2, L2TP / IPsec, OpenVPN, dan PPTP. Namun, untuk keamanan terbaik, kami merekomendasikan penggunaan IKEv2 dan OpenVPN.

Kendalikan Privasi Anda Hari Ini! Buka blokir situs web, akses platform streaming, dan lewati pemantauan ISP.

Dapatkan FastestVPN
Berlangganan Newsletter
Terima posting tren minggu ini dan pengumuman terbaru dari FastestVPN melalui buletin email kami.
icon

2.3 4 orang
Peringkat Artikel

Kamu boleh Juga Suka

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Dapatkan Penawaran Seumur Hidup untuk $ 40!

  • 800+ server
  • kecepatan 10Gbps
  • WireGuard
  • VPN Ganda
  • 10 koneksi perangkat
  • Pengembalian dana 31 hari
Dapatkan FastestVPN