SSL vs TLS – Apa Perbedaannya

Keamanan sangat penting untuk mencapai privasi. Ini adalah alat yang memberi Anda kekuatan untuk melindungi aktivitas online Anda dari dunia. Komponen utama keamanan adalah enkripsi.

Enkripsi telah menyembunyikan pesan selama beberapa dekade. Sebelum komputer, pengirim dan penerima akan mengenkripsi pesan menggunakan rahasia yang disepakati. Komputer mengikuti proses yang sama, tetapi kemampuan komputasi memungkinkan bentuk enkripsi yang jauh lebih tinggi yang tidak mungkin dipecahkan tanpa kunci. Komunikasi web saat ini bergantung pada SSL dan TLS sebagai dua protokol untuk mengenkripsi data.

SSL vs TLS

Penggunaan kedua istilah tersebut secara bergantian telah menimbulkan kebingungan di antara orang-orang, terutama ketika mereka melihatnya ditulis secara terpisah. Kami akan menjelaskan perbedaan kedua teknologi tersebut, dan mengapa enkripsi sangat penting.

Mengapa Enkripsi itu Penting

Enkripsi mengacu pada proses mengubah teks biasa menjadi teks sandi. Teks sandi adalah teks biasa yang telah diubah menjadi format yang tidak dapat dibaca. Itu dienkripsi menggunakan kunci yang juga digunakan untuk mendekripsi itu. Hanya pengirim dan penerima yang tahu kuncinya. Ada dua jenis enkripsi: simetris dan asimetris.

Pengirim dan penerima berbagi kunci yang sama dalam enkripsi simetris. Enkripsi dan dekripsi keduanya bekerja melalui kunci yang sama. Enkripsi asimetris adalah hal baru dan melibatkan kunci publik dan kunci pribadi – ini juga dikenal sebagai enkripsi kunci publik karena alasan itu. Pengirim/klien menggunakan kunci publik untuk mengenkripsi data, kemudian penerima/server menggunakan kunci privat untuk dekripsi. Server menyimpan kunci privatnya sebagai rahasia yang dijaga ketat. Kunci privat berfungsi karena kunci publik terkait secara matematis dengannya.

Web sebelum proliferasi HTTPS umumnya tidak aman. Selalu ada risiko bahwa beberapa pihak ketiga dapat memata-matai data yang lewat antara klien dan server. Itu juga berarti mengirimkan informasi sensitif seperti kata sandi dan informasi perbankan melalui internet merupakan risiko yang sangat besar. Menjadi versi HTTP yang “aman”, HTTPS mengatasi masalah ini dengan mengadopsi SSL/TLS untuk enkripsi.

Perbedaan Antara SSL dan TLS

Secure Sockets Layer (SSL) dan Transport Layer Security (TLS) keduanya merupakan protokol enkripsi, tetapi yang terakhir adalah penerus dan lebih aman. SSL dikembangkan oleh Netscape pada tahun 1994. Karena kerentanan keamanan, SSL melewatkan versi pertama dan melompat ke SSL 2.0 untuk rilis publik. Lalu datanglah SSL 3.0, yang dengan cepat dihentikan karena kerentanan terhadap POODLE– a Manusia di Tengah menyerang.

Masukkan TLS. Itu dirilis bersamaan dengan SSL, tetapi tidak sampai depresiasi SSL pada tahun 2015 bahwa TLS adalah satu-satunya protokol di web yang direkomendasikan untuk pertukaran web yang aman.

TLS juga menghadirkan perluasan dalam jumlah sandi yang dapat digunakan. Cipher adalah algoritma kriptografi yang digunakan untuk enkripsi atau pertukaran kunci. Kekuatan cipher menentukan betapa sulitnya untuk memaksa paksa data yang dienkripsi. TLS mendukung sandi RSA, AES, Diffie-Hellman, ECDSA, SHA-256, SHA-1.

Alasan mengapa SSL dan TLS digunakan secara bergantian berkaitan dengan keakraban dengan yang pertama. TLS gagal digunakan sebagai istilah untuk menggantikan SSL. Oleh karena itu, SSL terus menjadi istilah populer bahkan saat TLS digunakan.

HTTPS menggunakan TLS untuk membuat saluran aman antara klien dan server web. Jabat tangan memulai proses; klien mengautentikasi identitas server web dengan memverifikasi sertifikat digital. Sertifikat digital X.509 dikeluarkan oleh Otoritas Sertifikasi (CA) ke situs web untuk membuktikan identitasnya kepada pengunjung. Prosesnya terjadi melalui enkripsi asimetris, di mana server web mengirimkan sertifikat digitalnya yang berisi kuncinya. Klien dan server menyetujui protokol enkripsi tertinggi yang didukung, lalu melanjutkan untuk membuat kunci sesi untuk sesi tersebut. Setelah fase autentikasi selesai, kedua entitas berkomunikasi menggunakan enkripsi simetris.

Enkripsi asimetris lambat dan menimbulkan latensi. Jadi setelah autentikasi, paling masuk akal untuk menggunakan enkripsi simetris untuk pertukaran data yang cepat. FastestVPN menggunakan enkripsi AES 256-bit untuk melindungi data Anda.

Mesin Pencari Menyukai HTTPS

Google lebih memilih situs web yang menggunakan HTTPS untuk keamanan dan sangat mendukungnya dalam peringkat. Sebagian besar web saat ini telah beralih ke HTTPS, tetapi sebagian besar web tetap tidak aman. Ikon gembok di bilah URL di sebelah alamat situs web menunjukkan bahwa Anda berkomunikasi dengan aman dengan server web. Anda dapat mengklik ikon gembok untuk melihat CA mana yang telah mengeluarkan sertifikat digital.

Namun bukan hanya Google atau mesin telusur lainnya, karena semakin banyak orang yang menyadarinya, mereka mencari HTTPS di situs web. Ini berfungsi sebagai tanda kepercayaan dan keandalan. Saat ini tidak terpikirkan bahwa seseorang seperti bank akan menggunakan HTTP yang tidak aman untuk masuk ke akun. Situs web e-niaga menggunakan HTTPS untuk memberikan keamanan saat Anda berbelanja dengan informasi kartu kredit di internet. Kehadiran enkripsi memastikan bahwa pihak ketiga tidak dapat mencuri informasi tersebut.

Terlepas dari keuntungan yang begitu signifikan, ada beberapa situs web yang belum melakukan transisi itu – belum. Mungkin karena beberapa dari mereka blogs, di mana pertukaran data sensitif tidak terjadi. Tetapi HTTPS juga mencegah peretas menyuntikkan malware ke situs web, belum lagi formulir di situs web meminta informasi dari pengguna seperti nama dan alamat email.

Berinvestasi dalam HTTPS membuat situs web kredibel. Pengguna jauh lebih mungkin berinteraksi dengan situs web yang aman daripada yang tidak aman. Banyak penyedia web hosting menawarkan sertifikat SSL gratis, sementara yang lain memungkinkan Anda menambahkan SSL gratis seperti Let's Encrypt.

Kesimpulan

Enkripsi sangat penting untuk melindungi privasi di dunia yang terhubung secara digital saat ini. Sangat mudah bagi seseorang dengan sedikit pemahaman teknis untuk mengendus paket data melalui jaringan yang tidak aman seperti hotspot Wi-Fi publik. Karena alasan inilah VPN memainkan peran penting dalam mencapai keamanan yang lebih baik. VPN selalu menggunakan enkripsi, yang paling berguna saat berkomunikasi dengan situs web non-HTTP. Selain itu, VPN mem-bypass ISP untuk DNS, membuat aktivitas Anda tersembunyi.

Kendalikan Privasi Anda Hari Ini! Buka blokir situs web, akses platform streaming, dan lewati pemantauan ISP.

Dapatkan FastestVPN
Berlangganan Newsletter
Terima posting tren minggu ini dan pengumuman terbaru dari FastestVPN melalui buletin email kami.
icon
0 0 orang
Peringkat Artikel

Kamu boleh Juga Suka

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Dapatkan Penawaran Seumur Hidup untuk $ 40!

  • 800+ server
  • kecepatan 10Gbps
  • WireGuard
  • VPN Ganda
  • 10 koneksi perangkat
  • Pengembalian dana 31 hari
Dapatkan FastestVPN