Apa itu Retensi Data?

Retensi data menggambarkan penyimpanan dan pengelolaan data yang berkaitan dengan pelanggan bisnis. Bisnis menyimpan catatan untuk mengidentifikasi pengguna dan untuk mematuhi undang-undang yang berkaitan dengan industri masing-masing. Di ruang digital, penyedia layanan telekomunikasi dan internet diwajibkan secara hukum untuk merekam dan memelihara catatan lebih dari sekadar informasi dasar pengguna.

Kebijakan Retensi Data

Ini adalah praktik bisnis yang jika dilakukan secara rahasia dan tanpa persetujuan, dapat mengganggu privasi pengguna.

Apa itu Retensi Data?

Istilah retensi data telah muncul beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir karena perdebatan seputar Netralitas Net dan penyensoran. Istilah ini menjadi terkenal pada tahun 2013 ketika Edward Snowden mengungkapkan dokumen pengadilan yang memerintahkan penyedia layanan telekomunikasi dan internet Verizon untuk menyimpan catatan aktivitas internet para penggunanya.

Retensi data hanyalah pengelolaan data pengguna hingga periode yang ditentukan oleh kebutuhan bisnis atau pedoman yang ditetapkan oleh badan pengatur. Ini adalah praktik standar yang memungkinkan bisnis berfungsi.

Ini mungkin termasuk, namun tidak terbatas pada, informasi seperti nama, alamat, informasi penagihan. Bisnis tidak hanya harus menyimpan data untuk beroperasi tetapi juga mematuhi undang-undang yang khusus untuk jenis bisnis tersebut. Misalnya, bisnis di ruang perawatan kesehatan harus mematuhi pedoman yang digariskan oleh Undang-Undang Asuransi Kesehatan dan Portabilitas dan Akuntabilitas (HIPAA).

Apa Arti Retensi Data untuk Privasi Online?

Penyedia Layanan Telekomunikasi dan Internet (ISP) juga harus mengikuti pedoman. Di Amerika Serikat, penyedia layanan ini harus merekam aktivitas internet, alamat IP, log panggilan, jenis perangkat, lokasi, durasi setiap sesi, untuk jangka waktu tidak kurang dari enam bulan.

Informasi tersebut dapat diminta oleh lembaga penegak hukum kapan saja dengan atau tanpa perintah pengadilan. Arahannya adalah untuk mengekang terorisme dan mencegah kekerasan, tetapi kita telah melihat bagaimana hal itu juga digunakan untuk membatasi kebebasan berbicara dan pengawasan.

Saat Anda mendaftar untuk layanan internet, diharapkan beberapa informasi mendasar akan dibagikan antara Anda dan penyedia. Nama, alamat, nomor telepon, alamat email, dan informasi penagihan Anda adalah jenis informasi yang diperlukan penyedia layanan untuk mengetahui siapa Anda dan menagih Anda setiap bulan. Apa yang Anda lakukan di internet akan tetap menjadi urusan pribadi.

Itu berubah begitu pemerintah memutuskan bahwa mereka perlu memanfaatkan panggilan dan riwayat web setiap orang di negara tersebut. Jenis pengawasan yang lebih invasif juga ada di dunia dalam bentuk Deep Packet Inspection (DPI), di mana penyedia layanan dapat memeriksa paket data untuk menentukan jenis lalu lintas dan mengizinkan/melarangnya.

Great Firewall of China adalah contoh terbesar tentang bagaimana DPI dapat digunakan untuk memantau lalu lintas web dan mengontrol akses.

Retensi Data Tidak Jahat

Retensi data pada dasarnya tidak jahat. Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa layanan apa pun yang menyimpan informasi tentang pengguna melanggar privasi. Menyimpan data tentang hal-hal tertentu diharapkan untuk fungsi layanan.

Namun dalam konteks privasi online, istilah retensi data memiliki konotasi negatif. Ketika penyedia layanan keluar dari batas mereka untuk memantau lalu lintas web untuk pengawasan, saat itulah itu menjadi masalah privasi. Verizon diperintahkan untuk merekam aktivitas internet penggunanya di bawah arahan Pengadilan Pengawasan Intelijen Asing. Arahan yang sama juga melarang Verizon mengakui keberadaan pesanan tersebut.

Di Inggris, tagihan itu Lulus yang memberikan kekuasaan kepada pemerintah untuk mencatat dan mempertahankan metadata pengguna. Ini mencakup hal-hal seperti riwayat panggilan dan riwayat penelusuran. RUU Retensi Data dan Investigasi Powers (DRIP) memberikan lembaga penegak hukum kekuatan untuk meminta data tersebut sesuka hati tanpa pemberitahuan.

The "Lima Mata” adalah aliansi dari lima negara – AS, Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru – yang berbagi intelijen sinyal satu sama lain.

FastestVPN dan Retensi Data

Dalam hal melindungi privasi pengguna, yurisdiksi sangat penting. Penyedia layanan Internet yang beroperasi di suatu negara terikat secara hukum untuk mengikuti arahan pemerintah. AS adalah salah satu dari banyak wilayah yang dianggap tidak aman dalam hal kebebasan dan privasi online.

FastestVPN berbasis di Kepulauan Cayman – wilayah yang berada di luar yurisdiksi negara-negara Lima Mata. Itu memungkinkan FastestVPN untuk menjunjung tinggi komitmen bahwa kami tidak akan pernah mencatat aktivitas web Anda dan menyimpannya.

Di mana ISP memantau dan mencatat aktivitas web, VPN dipandang sebagai alat ideal yang memungkinkan pengguna mengenkripsi komunikasi mereka, sehingga menyembunyikan semua aktivitas web dari ISP dan pemerintah. Tetapi tidak semua layanan VPN dibuat sama, oleh karena itu memahami di mana layanan VPN didasarkan sangat penting.

Kesimpulan

Pemerintah tidak menyukai layanan VPN karena memungkinkan pengguna melewati sensor dan pengawasan yang ditetapkan oleh mereka. Itu sebabnya banyak negara otoriter melarang penggunaan VPN, kecuali layanan yang dapat memberi mereka akses ke lalu lintas mereka.

FastestVPN mengikuti kebijakan nol log yang mendefinisikan aktivitas web pengguna tidak akan pernah direkam.

Kendalikan Privasi Anda Hari Ini! Buka blokir situs web, akses platform streaming, dan lewati pemantauan ISP.

Dapatkan FastestVPN
Berlangganan Newsletter
Terima posting tren minggu ini dan pengumuman terbaru dari FastestVPN melalui buletin email kami.
icon

5 1 suara
Peringkat Artikel

Kamu boleh Juga Suka

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Dapatkan Penawaran Seumur Hidup untuk $ 40!

  • 800+ server
  • kecepatan 10Gbps
  • WireGuard
  • VPN Ganda
  • 10 koneksi perangkat
  • Pengembalian dana 31 hari
Dapatkan FastestVPN