Apa itu Mode Jembatan? Cara Mengaktifkannya di Router

Menghubungkan lebih dari dua router memungkinkan Anda memperluas koneksi internet yang ada ke area yang lebih luas. Anda mungkin memiliki satu koneksi internet tetapi beberapa lantai atau ruangan di rumah yang perlu Anda cakup. Apakah Anda bermaksud menghubungkan perangkat secara nirkabel atau melalui kabel LAN, mode bridge pada router menghubungkan dua atau lebih router tanpa mengonfigurasi masing-masing. Saat Anda terus membaca tentang apa itu mode bridge dan mengapa ini bisa menjadi keuntungan bagi Anda, kami akan menjelaskan cara mengaktifkan mode bridge di router.

Apa itu Mode Jembatan

Apa itu Mode Jembatan?

Bridge Mode memungkinkan dua router berbagi jaringan yang sama sehingga router sekunder berfungsi sebagai perpanjangan dari router utama.

Satu perute nirkabel mungkin tidak cukup untuk menutupi seluruh ruang rumah atau kantor. Beberapa router berfungsi sebagai solusi untuk masalah itu. Router modern memerlukan konfigurasi minimal untuk mengaktifkan dan menjalankannya. Jadi apa yang memungkinkan mode jembatan adalah menjadikan router baru sebagai perpanjangan dari router yang ada, menonaktifkan NAT (Terjemahan Alamat Jaringan) pada yang baru ini sehingga tidak ada konflik.

Tanpa mode bridge, router kedua masih akan menerima konektivitas internet, tetapi akan mengatur sendiri perangkat yang terhubung dengannya. Ini berarti bahwa jika Anda mengizinkan port di router kedua, itu tidak akan meluas ke router utama. Fitur yang diaktifkan akan memungkinkan Anda untuk mengonfigurasi port hanya dalam satu router.

Tinjauan Singkat NAT

Network Address Translation (NAT) adalah bagian penting dari sebuah router. Router memberikan setiap perangkat yang terhubung alamat IP yang unik. Namun “Alamat IP Pribadi” ini berbeda dengan “Alamat IP Publik” milik Anda ISP digunakan untuk terhubung ke internet. Karena jumlah alamat IP yang dapat dihasilkan secara unik terbatas, jaringan lokal menggunakan alamat IP pribadi yang tidak mempengaruhi ketersediaan alamat IP publik.

Satu alamat IP publik mewakili beberapa alamat IP pribadi di internet. Untuk menangani jenis komunikasi banyak-ke-satu ini, NAT diciptakan. Itu menyimpan catatan dari setiap perangkat permintaan yang dibuat ke internet di tabel NAT dan mengirimkannya ke perangkat yang benar di router. Tanpa NAT, router tidak akan tahu ke mana harus mengirimkan lalu lintas eksternal.

Keuntungan Mode Jembatan

Keuntungan langsung dari mode bridge adalah router sekunder tidak mengoperasikan tabel NAT mereka sendiri. Mereka berfungsi sebagai perpanjangan dari router utama, yang mencegah konflik NAT yang dikenal sebagai Double NAT. Mode Bridge berguna untuk menghubungkan router dalam jaringan Mesh.

Mencegah NAT Ganda penting jika Anda ingin mengakses perangkat IoT seperti kamera keamanan dari jarak jauh. Jika perangkat IoT berada di belakang NAT lain, router tidak akan tahu ke mana mencarinya karena perangkat berada di belakang jaringan pribadi lain. Router utama akan menyediakan DHCP (Protokol Konfigurasi Host Domain) untuk semua perangkat yang terhubung, termasuk yang terhubung ke router sekunder. Itu membuat mengelola perangkat jauh lebih mudah. Misalnya, jika Anda ingin mengontrol Bandwidth atau tetapkan alamat IP ke perangkat, semuanya dapat dikelola melalui router utama.

Mode jembatan juga memperluas dukungan untuk kecepatan Gigabit jika router sekunder tidak mendukungnya.

Anda dapat membeli solusi router Wi-Fi seperti Google Nest untuk menjangkau setiap area di rumah Anda. Router semacam itu dirancang untuk berfungsi sebagai jaringan Mesh dan memerlukan sedikit usaha untuk bangun dan berjalan.

Cara Mengaktifkan Bridge Mode di Router

Hubungkan router pertama dengan koneksi internet di rumah Anda. Ini akan menjadi router utama dan router lainnya akan bertindak sebagai router sekunder yang dapat digunakan untuk meningkatkan jangkauan Wi-Fi.

Antarmuka berbeda antara produsen router; dengan demikian navigasi juga berbeda. Tapi kami akan memberi Anda arahan umum tentang apa yang perlu Anda lakukan untuk menyiapkan mode bridge di router.

  1. Buka panel admin router Anda. Periksa kembali router untuk gateway default dan kredensial untuk panel admin.
  2. Cari opsi untuk mode jembatan. Aktifkan.
  3. Hubungkan router kedua secara nirkabel ke titik akses router utama.
  4. Nonaktifkan server DHCP jika diaktifkan.

Router kedua sekarang akan bertindak sebagai perpanjangan dari router pertama.

Kesimpulan

Fitur seperti mode bridge memberikan kemudahan dan menawarkan kontrol yang lebih mudah atas perangkat yang terhubung. Di era perangkat IoT, mungkin berguna untuk mengakses perangkat melalui internet dari jarak jauh. Namun meskipun fitur tersebut memberikan kemudahan, namun tidak selalu direkomendasikan. UPnP (Universal Plug and Play) adalah salah satu contoh yang menambah kenyamanan tetapi mengorbankan keamanan. Anda dapat membaca lebih lanjut di kami blog pos.

Kendalikan Privasi Anda Hari Ini! Buka blokir situs web, akses platform streaming, dan lewati pemantauan ISP.

Dapatkan FastestVPN
Berlangganan Newsletter
Terima posting tren minggu ini dan pengumuman terbaru dari FastestVPN melalui buletin email kami.
icon

0 0 orang
Peringkat Artikel

Kamu boleh Juga Suka

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Dapatkan Penawaran Seumur Hidup untuk $ 40!

  • 800+ server
  • kecepatan 10Gbps
  • WireGuard
  • VPN Ganda
  • 10 koneksi perangkat
  • Pengembalian dana 31 hari
Dapatkan FastestVPN