Apakah Metadata Merupakan Ancaman bagi Keamanan Online Anda?

Metadata sangat kuat dan jika jatuh ke tangan yang salah maka kerusakan keamanan besar-besaran akan terus terjadi. Metadata setara dengan identitas pengguna. Siapa pun yang memiliki visi yang berfokus pada privasi harus mengkhawatirkannya.

Apa itu Metadata

Ini bisa menjadi ancaman bagi keamanan online organisasi. Faktanya, penyerang dunia maya dapat merusak informasi paling sensitif perusahaan menggunakan metadata.

Sekarang, untuk memahami berbagai hal secara teknis dengan lebih baik, pertama-tama mari kita lihat apa itu metadata. Kami juga akan menjelaskan kepada Anda bagaimana penjahat dunia maya memanfaatkan metadata untuk meretas keamanan online nanti blog.

Apa itu Metadata?

Sederhananya, Metadata mengacu pada data tentang data. Setiap file yang Anda bagikan, terima, unduh, atau unggah berisi metadata.

Tujuan metadata adalah untuk memberikan ringkasan data besar, deskripsi, konteks, dan karakteristiknya.

Mari kita ambil contoh gambar. Saat Anda mengklik sebuah gambar, Anda secara otomatis melihat metadatanya yang berisi elemen-elemen di bawah ini:

  • Tanggal dan waktu
  • Pengaturan kamera
  • Filename 
  • Nama perangkat
  • Geolokasi (jika diaktifkan). 

Demikian pula, semuanya berisi metadata. Apakah itu hanya file Word sederhana, video, dokumen PDF, atau apapun.

Saya berasumsi bahwa konsep Anda tentang metadata sudah jelas. Sekarang saya akan menjelaskan lebih lanjut bagaimana peretas dapat menggunakan metadata untuk mengeksploitasi keamanan online.

Bagaimana Peretas Mencuri Informasi Pribadi Menggunakan Metadata

Orang jahat menggunakan alat berbeda untuk mengekstrak metadata. Biasanya, metadata disimpan dengan dua cara. Itu dapat disimpan dalam dokumen tertentu yang disebut kamus data atau dalam bidang data yang disebut repositori metadata.

Bergantung pada jenis file, peretas menggunakan alat yang berbeda untuk mengekstrak informasi metadata dari suatu file.

Metadata berisi potongan informasi berbeda dari file tertentu. Potongan informasi ini mencakup nama pengguna, sistem operasi pengguna, nama penulis, versi perangkat lunak, dan alamat Mac dalam kasus yang jarang terjadi. Peretas menyusun dan menganalisis informasi ini untuk merancang serangan dan memecahkan informasi sensitif.

Berikut adalah contoh sederhana tentang bagaimana peretas menyerang pengguna sambil memanfaatkan metadata. Bayangkan skenario berikut.

Anda menjalankan bisnis perhiasan, dan untuk mempromosikan desain baru, tim pemasaran Anda mengunggah brosur yang menarik. Karena Anda adalah perusahaan perhiasan tanpa fokus keamanan siber. Anda tidak melakukan pemeriksaan apa pun untuk metadata brosur PDF Anda. Apa yang terjadi selanjutnya akan mengejutkan Anda.

Inilah Cara Peretas Menargetkan Metadata PDF

Beberapa hari kemudian, seorang peretas mengunduh brosur PDF ini. Penyerang memeriksa metadata file PDF. Untuk membuat serangan, dia menemukan dua fitur paling relevan dari dokumen PDF:

  • PDF versi 1.5
  • Perangkat lunak – Calligra Suite 2.4

Penyerang mendapatkan informasi penting yaitu nomor versi perangkat lunak Anda. Sekarang, dia memutuskan untuk menjalankan tes penetrasi untuk melihat kerentanan yang masuk akal.

OpenOffice tampaknya rentan terhadap penargetan. Namun, setelah penelitian lebih lanjut, penyerang menemukan bahwa ia dapat mengeksploitasi Calligra Suite.

Pada langkah selanjutnya, penyerang akan merencanakan strategi shell terbalik untuk berhasil menyebarkan muatan. Dia akan mengambil bantuan dari rekayasa sosial dan memprovokasi setiap karyawan untuk membuka dokumen suite Calligra.

Brosur PDF perusahaan Anda dibuat dengan bantuan perangkat lunak yang sama. Ada kemungkinan bahwa desainer mungkin menginstalnya di sistem.

Bagaimana Peretas Menggunakan Rekayasa Sosial untuk Mengirimkan Muatan

Penyerang dunia maya akan menemukan tim perancang Anda di platform sosial seperti LinkedIn. Sekarang, dia berpura-pura menjadi pengikut yang memberi tahu tentang kesalahan pada brosur. Tim pemasaran Anda akan menerima file PDF yang sama dengan kesalahan yang disorot. Siapa pun dari tim akan membuka file untuk memperbaiki kesalahan, tetapi hanya halaman kosong yang akan muncul.

Di sisi lain, penyerang akan mendapatkan koneksi shell yang sukses. Dia mengakses jaringan dari sistem korban. Jika perusahaan Anda tidak menggunakan alat keamanan lain, catatan keuangan Anda juga akan terganggu.

Cara Mencegah Kebocoran Keamanan Metadata

Jangan menambahkan informasi yang termasuk detail penulis, nama perangkat lunak dan versi, nomor telepon, dan alamat email. Juga, pastikan untuk gunakan VPN dengan enkripsi 256-bit untuk perlindungan jaringan yang kuat.

Jaga agar metadata tetap minimum hanya dengan informasi dasar. Ini akan mencegah peretas untuk mendapatkan informasi yang berguna dan mereka tidak dapat mengeksploitasi lubang keamanan.

Kesimpulan

Dari sudut pandang keamanan siber, metadata bisa sangat berbahaya, tetapi sering diabaikan. Penjahat dunia maya menggunakan metadata sebagai alat untuk membuang muatan dan mencuri kontrol akses jaringan. Untuk menghindari semua kemungkinan ancaman keamanan, Anda harus mengikuti kriteria tertentu. Cobalah untuk menjaga agar file Anda tetap bersih, gunakan VPN, dan jangan lupa untuk menjaga keakuratan metadata Anda.

Kendalikan Privasi Anda Hari Ini! Buka blokir situs web, akses platform streaming, dan lewati pemantauan ISP.

Dapatkan FastestVPN
Berlangganan Newsletter
Terima posting tren minggu ini dan pengumuman terbaru dari FastestVPN melalui buletin email kami.
icon
0 0 orang
Peringkat Artikel

Kamu boleh Juga Suka

Berlangganan
Beritahu
tamu
0 komentar
Masukan Inline
Lihat semua komentar

Dapatkan Penawaran Seumur Hidup untuk $ 40!

  • 800+ server
  • kecepatan 10Gbps
  • WireGuard
  • VPN Ganda
  • 10 koneksi perangkat
  • Pengembalian dana 31 hari
Dapatkan FastestVPN